LET’s GET MARRIED

Tiba- tiba ingat 2  Kutipan “Mario Teguh” favorite saya,

” menikahlah disaat anda sedang jatuh cinta

                                   dan 

” tuntutlah yang terbaik dari calon pasangan anda, dan jangan terima apa adanya, kalau lah sudah menikah, barulah anda terlanjur harus menerima apa adanya”

  (kurang lebih seperti itulah)

Saran untuk menikah disaat sedang jatuh cinta, memang sedikit riskan, mengingat orang yang sedang jatuh cinta terkadang menomorduakan logikanya,  tapi tentulah bukan itu maksud kutipan itu, cukup jelas bagi saya kalau kutipan itu dibangun dengan berbagai asumsi, misalnya:

Yang Jatuh cinta itu adalah orang yang ketika ia jatuh cinta ia tidak hanya mendasarkannya atas perasaan indah semata, namun ia selalu melibatkan dan menanyakan logikanya.

kalau yang ditanya itu saya, kurang lebih jawabnya, spt ini

”  Logika jatuh cinta saya dibangun dengan dimensi  Dunia Akhirat”   THAT’S IT,

saat melihat dia, saya seolah2 jadi cenayang yang sedang melihat masa depan, tentang bagaimana dia Membimbing saya jadi pribadi yang lebih baik,… Bagaimana dia memantaskan dirinya untuk dengan ikhlas dipatuhi, dan ….Bagaimana dia bersikap menghadapi masalah  kami berdua.

Nah! saat seseorang telah memiliki konsep yang mantap mengenai masa depan, disaat itulah menurut saya Kutipan Pertama diatas berlaku.

Ibaratnya kurva yang didalamnya terdapat gejala  Pertumbuhan, Stabil/ stagnansi, dan penurunan, menikah disaat anda tepat jatuh cinta dan berbunga-bunga, akan mempertahankan posisi cinta   di fase “pertumbuhan” dlm jangka waktu yg lebih lama, Masalah fase Stabil/ stagnansi atau bahkan penurunan “mungkin” secara alamiah dapat terjadi, namun itu semua  tergantung lagi dengan kualitas niat menikah anda. (WANNA HAPPY EVER AFTER UNTIL THE END OF THE TIME?) Luruskan niat.

Untuk kutipan yang kedua

“tuntutlah yang terbaik dari calon pasangan anda, dan jangan terima apa adanya, kalau lah sudah menikah, barulah anda terlanjur harus menerima apa adanya”

Setuju deh dengan kutipan diatas, menuntut yang terbaik sj masih berpotensi untuk menurun kualitasnya, apalagi tidak menuntut sama sekali, MENYESAL GAK ENAK, BUUUU’!

menurut saya “APA ADANYA” harus punya standar sendiri,

Misalnya, dari segi Finansial,

saya menerima “dia” apa adanya, (standar “apa adanya” yang wajar dan normal harus ditetapkan, Minimal dia punya pekerjaan dan bisa memenuhi kebutuhan kluarganya (yg tdk hedonis) nanti)) masalah apakah nanti dia bisa menghadiahkan Fortuner dan  diakhir tahun rutin ngajak jalan2 kluar kota , saya tidak akan menuntut itu, karena saya telah menerima dia “apa adanya”

Wajahnya juga tidak perlu secakep MOdel CALVIN  KLEIN (krn yg kaya’ gitu ga mungkin ngliirik kita cchint”..) yang penting punya senyum manis (minimal klo senyum) , the rest…….sy terima dia apa adanya.

n 4 overall, yg terpenting dia bisa Menjadi IMAM (Catatan: kualifikasi kaya dan Cakep…ga bakal ada apa-apanya (kalau bagi saya), tanpa disertai kualifikasi yang satu ini.

TERIMAKASIH

2 Komentar (+add yours?)

  1. sakrilegi
    Des 12, 2011 @ 06:49:00

    nikah itu bukan masalah jatuh cinta.. itu masalah terinstitusi atau nggak hihihi ngaco gw

  2. maisyaayu
    Des 13, 2011 @ 00:35:09

    mnrt sy, ga 100% ngaco jg,

    bg saya, nikah itu masalah jatuh cinta yang disucikan dan diper indah dengan institusi “pernikahan”….gmana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: